Petugas Rutan Samarinda terima Vaksin, Masih Ada Petugas Takut Jarum Suntik

  • Bagikan

SAMARINDA – Gencar mengikuti program vaksinasi Coronavirus disease (COVID-19) yang di galakan pemerintah. Rutan Kelas IIA Samarinda, Kamis (15/04/2021) lakukan vaksinasi tahap pertama bagi para petugas pemasyarakatan. Pelaksanaan vaksinasi COVID-19 digencarkan di UPT Pemasyarakatan untuk dapat menciptakan herd immunity para petugas.

Pasalnya, petugas Pemasyarakatan juga merupakan elemen penting karena berhadapan langsung dengan ribuan Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP) setiap harinya.

Vaksinasi telah di lakukan secara bergulir di rutan Samarinda ini, diketahui sebelumnya rutan sudah melakukan vaksin tahap satu dan tahap dua bagi tenaga kesehatan rutan serta warga binaan lansia.

Pelaksanaan vaksinasi ini bekerja sama dengan Pusat Kesehatan Masyarakat Bengkuring di bawah kepemimpinan dokter Tiori Karo Karo. Sejumlah 73 orang petugas pemasyarakatan menerima vaksin corona buatan sinovac, 3 di antaranya tidak bisa menerima karena alasan kesehatan.

Baca Juga :  Petugas Pemasyarakatan Rutan Samarinda Penuhi PMI Kota Samarinda

Dalam kegiatan ini Kepala Rutan Alanta Imanuel Ketaren menyebutkan pihaknya sangat antusias menerima vaksin, meskipun beberapa petugas tidak bisa menerima vaksin kali ini.

“luar biasa antusias para petugas kami menerima vaksin hari ini, terbukti hampir seluruh petugas hadir, bahkan yang piket malam pun rela menunggu hingga pagi untuk menerima vaksin,” ucap Alanta.

Alanta pun sangat bersyukur Puskesmas Bengkuring sudah mau bekerja sama dalam memberikan vaksin bagi para petugas di rutan. Ia juga menyampaikan akan segera menjadwalkan vaksin bagi para warga binaan.

Baca Juga :  Tuntas, Petugas Rutan Samarinda Terima Dosis Kedua Vaksin Covid 19

Upaya vaksinasi juga tidak menghentikan pihak rutan menyerukan untuk mematuhi protokol kesehatan. Seperti yang di sampaikan dokter poliklinik rutan samarinda Rita Rosadi saat pelaksanaan vaksin berlangsung.

“Vaksinasi covid merupakan upaya dari pencegahaan dan pemutus rantai penularan covid19. Dengan di vaksin minimal kita sudah mendapatkan kekebalan terhadap virus covid, walaupun demikian kita harus tetap menjalani 4M sebagai protokol kesehatan. Karena setelah di vaksin tidak serta merta antibodi langsung terbentuk.” Jelas Rita Rosadi.

Ada kejadian lucu saat vaksinasi berlangsung. Pegawai Rutan Kelas IIA Samarinda bernama Ali Pamungkas, (24) terus disoraki rekan sejawatnya. Pria yang dikenal ramah ini jadi tertawaan saat ketahuan phobia jarum suntik.

Baca Juga :  Rutan Samarinda Terima Puluhan Vaksin Covid-19 Untuk Lansia

Sejak pemeriksaan tekanan darah, screening, hingga jelang penyuntikan vaksin, suasana riuh. Ali terus disoraki rekan-rekannya.

Saat proses penyuntikan vaksin, Ali dipegangi tiga temannya. Saat jarum suntik mendekat, berkali-kali dia bangkit dari duduknya dan mencoba kabur, tapi dihadang. Dia kemudian diminta untuk tutup mata agar tidak melihat jarum suntik dan terus dipeluk temannya agar tetap duduk di kursi.

“iya saya sejak kecil memang takut kalau urusan suntik menyuntik begini mas,” Ujar Ali dengan wajah tegang usai menerima vaksin. (Red)

  • Bagikan