banner 728x90

Polemik Dana POP, Nadim : Dengan Penuh Kerendahan Hati, Saya Mohon Maaf

  • Bagikan
banner 728x90

JAKARTA – Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim menyampaikan permintaan maafnya atas munculnya polemik dana Program Organisasi Penggerak (POP)

Akibat polemik itu, dua ormas yakni NU dan Muhammadiyah mundur dari program tersebut. Selain itu, PB PGRI juga menyatakan mundur.

“Dengan penuh rendah hati, saya memohon maaf atas segala ketidaknyamanan yang timbul,” ujarnya dalam video dan siaran pers terkait program POP tersebut.

Baca Juga :  Giliran Anies diperiksa Polda Metro Jaya

Dia juga mengatakan mengucapkan terimakasih pada semua pihak yang telah menyampaikan masukan dan saran terkait program tersebut.

Selain itu, dia juga meminta agar NU, Muhammadiyah dan PGRI bersedia untuk.terus memberikan bimbingan dalam proses pelaksanaan program yang dinilainya masih belum sempurna itu.

Nadiem menjelaskan alasan Kemendikbud bermitra dengan para penggerak pendidikan dan menghasilkan inovasi-inovasi yang bisa dipelajari oleh pemerintah serta diterapkan skala nasional.

Baca Juga :  Program Perlindungan Sosial Tetap dilanjutkan Tahun Depan

Program Organisasi Penggerak (POP) yang digagas Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) memiliki tiga skema pembiayaan. Selain murni Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN), terdapat skema pembiayaan mandiri dan dana pendamping (matching fund). Sejumlah organisasi penggerak akan menggunakan pembiayaan mandiri dan matching fund.

Direktur Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan Kemendikbud, Iwan Syahril menjelaskan, pembiayaan POP dapat dilakukan secara mandiri atau berbarengan dengan anggaran yang diberikan pemerintah. “Organisasi dapat menanggung penuh atau sebagian biaya program yang diajukan,” kata Iwan dikutip dari laman resmi Kemendikbud.

Baca Juga :  Eropa Bersatu, Menteri Perancis Mendesak Para Pemimpin Uni Eropa Untuk Mengambil Tindakan Terhadap Turki Pada Pertemuan Puncak Berikutnya

Meski begitu, Kemendikbud tetap melakukan pengukuran keberhasilan program melalui asesmen dengan tiga instrumen.

Pertama, Asesmen Kompetensi Minimum dan Survei Karakter (SD/SMP).

Kedua, instrumen capaian pertumbuhan dan perkembangan anak (PAUD).

Ketiga, pengukuran peningkatan motivasi, pengetahuan, dan praktik mengajar guru dan kepala sekolah.

  • Bagikan