Lagi, Wartawan Dilarang Liput Agenda DPRD Provinsi Kaltim, Kamera di Banting Pamdal

  • Bagikan

SAMARINDA – Pelanggaran terhadap insan pers kembali terjadi di Kota Samarinda, Kaltim. Kejadian ini terjadi pada hari Senin (19/10/20) saat rapat Tim Badan Anggaran (Banggar) DPRD Kaltim bersama tim TAPD Pemprov sekira pukul 11.00 WITA.

Dikonfirmasi melalui sambungan telepon aplikasi WhatsApp, Slamet dari media online lokal indocyber menjelaskan kronologis kejadian. Saat itu dirinya bersama satu rekan media lainnya bermaksud mengambil gambar kegiatan rapat banggar dari luar melalui kaca bening jendela.

Saat itu dua orang sekurity (Pamdal) DPRD Kaltim melarang mengambil gambar dari jendela. Adu argumen dengan pihak keamanan dan salah seorang wartawan bernama Rusli tak terhindarkan. Sontak Slamet yang berada di lokasi spontan merekam tindakan Pamdal yang melarang wartawan meliput tersebut.

Baca Juga :  Gedung Uji Kir di Bontang Disegel Kementrian, Dishub Gencar Razia di Jalan

“Kami tahu rapat itu tertutup, karenanya itu kami hanya mengambil gambar dari luar saja, tapi tetap saja pihak keamanan berkeras melarang kami, sampai handphone saya dirampas dan terbanting karena saya merekam kejadian itu,” ujar slamet menjelaskan duduk perkara kejadian.

Setelah menjelaskan posisinya sebagai wartawan yang sedang bekerja meliput.
Sebut Slamet lagi oknum keamanan DPRD Kaltim tetap memaksa kedua wartawan untuk menunggu di teras gedung E.

Karena tindakan pamdal tersebut, Slamet berencana, hendak membuat laporan represif itu ke PWI. Kemudian akan melapor ke atasan pamdal atas nama inisial MI, pun sebagian anggota dewan juga sudah dimintai pendapat.

Baca Juga :  Pengusaha Bontang Tertangkap Edarkan Sabu. AKP Suyono Berjanji Beberkan Hari ini

Dirinya beralasan, dengan tindakan pamdal yang menghalangi meliput kinerja kedewanan tersebut, turut mempersulit kerja jurnalistiknya lantaran antar DPRD dan medianya telah menjalin kerja sama publikasi.

“Saya tunggu etikat baik dari yang bersangkutan untuk meminta maaf, sampai sekarang juga tidak ada. Yang jelas saya akan lanjutkan kejadian ini ke ranah hukum,” imbuhnya.

Sementara itu wartawan lainnya yang juga dilarang meliput, Rusli dari Gerakan Aktif (GA TV) online mengatakan hal yang sama. Akibat kejadian tersebut, Slamet nyaris adu jotos lantaran tak terima dengan perlakuan pamdal. Namun beruntung adu fisik itu tak terjadi karena dirinya berusaha melerai keduanya dan menuruti keinginan pamdal untuk berada jauh sekitar 15 meter dari ruang rapat atau teras.

Baca Juga :  Polemik Dana POP, Nadim : Dengan Penuh Kerendahan Hati, Saya Mohon Maaf

“Kalau saya pribadi tak melanjutkan ke ranah hukum, rencananya rekan saya saja. Hanya saja saya meminta kepada Sekretariatan DPRD Kaltim untuk memberikan pemahaman kepada pihak keamanan, kalau media kami ini kerjasama, setidaknya berilah kami kesempatan untuk kami mengambil gambar sebentar saja, kalau kami dilarang, bagaiamana kami mau produksi berita dari dewan,” terangnya. (PNM)
Editor : Redaksi

  • Bagikan