banner 728x90

KABINDA Papua Ditembak, Pemerintah Mestinya Dengar Suara Rakyat

  • Bagikan
banner 728x90

Penulis : Arkilaus Baho Jubir PRIMA


PAPUA – Konflik bersenjata di Papua tak henti-henti juga. Pendekatan bersenjata masih digunakan untuk menuntaskan separatisme. Tak dipungkiri, korban berjatuhan. Dari masyarakat sipil hingga aparat dan pihak yang berseberangan dengan pemerintah.

Sebagaimana dilansir berbagai berita media nasional, Kepala Badan Intelijen Nasional (BIN) Daerah (Kabinda) Papua Brigjen TNI Putu IGP Dani NK, Minggu (25/
04/2021) dikabarkan meninggal dunia di Beoga, Kabupaten Puncak, Papua.

Baca Juga :  Walikota Terpilih Harus Segera Kerjakan Program Prioritas

Dengan ditembaknya orang nomor satu di jajaran intelijen daerah Papua tersebut, mengindikasikan bahwa kerawanan Papua sudah semakin tak nyaman. Keamanan negeri itu semakin rapuh dan konflik bersenjata kian meluas. Penempatan satgas-satgas pengamanan seakan bukan lagi membuat masyarakat daerah itu merasa aman, malah semakin tak aman.

Untuk itu pemerintah perlu mengubah cara pandang tentang masalah di Papua, dengar kan suara rakyat, agar penyelesaian masalah tak harus pendekatan bersenjata. Cara-cara dialog diperlukan agar pendekatan kultural dan kekerabatan masyarakat setempat, menjadi jalan penyelesaian masalah.

Baca Juga :  BERAKHLAK DI DALAM DUNIA VIRTUAL

Partai Rakyat Adil Makmur (PRIMA) telah mengajukan jalan penyelesaian Papua melalui kelembagaan politik yang melibatkan marga-marga, dalam bentuk Dewan Rakyat Papua (DRP). Tujuannya agar tak ada lagi orang Papua yang merasa tak dilibatkan dalam kebijakan.

Perlu diketahui, Kabupaten Intan Jaya, Puncak dan Mimika, lokasi sering terjadi baku tembak, beroperasi perusahaan emas dan tembaga. Sebut saja Freeport dan blok Wamebu yang hendak dioperasikan oleh holding BUMN Inalum, masyarakat sekitar tak semuanya dilibatkan dalam investasi disana, lantaran hidup dalam ketakutan dan ancaman akibat konflik.(Opini)

Baca Juga :  Islam Anti-Kekerasan
  • Bagikan