banner 728x90

Banyak Keistimewaannya di Malam Lailatulqadar, Safaruddin Ajak Masyarakat Meningkatkan Ibadah

  • Bagikan
Anggota DPR RI Dapil Kaltim, Drs H Safaruddin
banner 728x90

BALIKPAPAN – Lailatulqadar merupakan malam yang sangat dinanti umat muslim di bulan Ramadan. Karena pada malam Lailatulqadar, Allah SWT membukakan pintu ampunannya kepada umat yang memohon ampunan di malam itu.

Anggota DPR RI Dapil Kaltim, Drs H Safaruddin mengungkapkan, ada banyak keistimewaan pada malam Lailatulqadar. Untuk itulah, dia pun mengajak umat muslim meningkatkan ibadah.

Keistimewaan pertama Lailatulqadar adalah malam turunnya Alquran. “Malam Qadar adalah malam turunnya Alquran. Itu sesuai firman Allah SWT dal surat Al-Qadar: Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al Quran) pada malam Qadar,” kata Ketua DPD PDI Perjuangan Kaltim itu.

Safaruddin menambahkan, Alquran merupakan kitab suci paling mulia, yang merupakan mukjizat utama Rasulullah Muhammad SAW. “Kitab suci yang abadi dan keabadiannya dijamin Allah SWT sampai nanti terjadi hari kiamat,” sambungnya.

Keistimewaan Lailatulqadar berikutnya, lanjut Safaruddin, adalah lebih baik dari seribu bulan. Di mana, para ulama juga menetapkan bila seseorang beramal Lailatulqadar, maka akan mendapat pahala seperti melakukannya dalam 1000 bulan.

Baca Juga :  Terkait Temuan Layanan Rapid Test Antigen dengan Alat Bekas, Safaruddin: Polda Kaltim Harus Lakukan Langkah Preventif

“Lailatulqadar adalah satu malam penting yang terjadi pada bulan Ramadan, yang dalam Alquran digambarkan sebagai malam yang lebih baik dari seribu bulan. Sudah diatur dalam surat Al Qadar, ayat 1-3 yang berbunyi: Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Alquran) pada malam Qadar. Dan tahukah kamu apakah malam Qadar itu? Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan,” jelasnya.

Yang ketiga, sambung Kapolda Kaltim 2015-2018 itu, adalah turunnya malaikat. Di mana terusan ayat surat Al-Qadar adalah penegasan dari Allah SWT bahwa di malam itu turunlah para malaikat ke atas muka bumi.

“Surat Al-Qadar ayat 4 menjelaskan, para malaikat dan ruh turun di malam itu dengan izin dari Tuhan mereka dengan segala urusan. Dari setiap lapis langit dan juga dari Sidratilmuntaha, malaikat turun ke bumi, untuk mengamini doa umat Islam yang dipanjatkan di sepanjang malam itu hingga terbitnya fajar, atau masuknya waktu Subuh. Selain itu disebutkan bahwa para malaikat turun untuk membawa ketetapan takdir untuk setahun ke depan,” jelas Safaruddin.

Baca Juga :  Balikpapan, Total Pasien Per 23 Juli 385 Orang, Meninggal 8 Orang

Yang keempat, Allah SWT juga memberikan keistimewaan berupa keselamatan pada Lailatulqadar. Berbeda dengan malam lain, di mana selain keselamatan Allah SWT juga menetapkan bala.

“Malam Qadar juga disebutkan sebagai malam yang ada di dalamnya keselamatan hingga terbitnya fajar. Maksudnya pada malam itu Allah SWT tidak menetapkan sesuatu kecuali keselamatan hingga datangnya fajar. Sedangkan di malam lain, selain keselamatan juga Allah SWT menetapkan bala. Di malam Lailatulqadar, setan tidak bisa melakukan perbuatan jahat dan keburukan,” tambahnya.

Baca Juga :  Geledah Lapas dan Rutan Balikpapan, Satops Patnal Test Urine Seluruh Pegawai dan Napi

Keistimewaan terakhir adalah eksklusif milik umat Muhammad SAW. Sedangkan umat-umat terdahulu tidak mendapatkan keistimewaan ini. Dasarnya adalah hadis yang diriwayatkan oleh Al-Imam Malik dalam Al-Muwaththa’. Bunyinya: “Rasulullah diperlihatkan umur-umur manusia sebelumnya -yang relatif panjang- sesuai dengan kehendak Allah, sampai (akhirnya) usia-usia umatnya semakin pendek (sehingga) mereka tidak bisa beramal lebih lama sebagaimana umat-umat sebelum mereka beramal karena panjangnya usia mereka. Maka Allah memberikan Rasulullah Lailatul Qadr yang lebih baik dari seribu bulan”.

Anggota Komisi III DPR RI itu mengungkapkan, hadis ini menjelaskan bahwa ditetapkannya malam Qadar setara dengan seribu bulan adalah sebagai fasilitas bagi umat Nabi Muhammad SAW bila ingin mendapatkan banyak pahala. “Karena bila dibandingkan usia umat-umat terdahulu, usia umat Nabi SAW, jauh lebih singkat,” tutup Safaruddin. (***)

  • Bagikan